Aksi Massa Bakar Seorang Warga dalam Bulan Ramadhan


Beberapa kerabat korban histeri melihat jenazah korban dievakuasi.(foto:KM-Wadupaa)
Beberapa kerabat korban histeris melihat jenazah H.Pasa Rinto dievakuasi.(foto:KM-Wadupaa)

MNnews (NTB)—Seorang warga RT02 Desa Wadukopa Kecamatan Soromandi Kabupaten Bima-NTB—H Pasa Rinto (70)—dihakimi dan dibakar massa hingga tewas di lapangan, desa setempat. Kejadian diperkirakan pukul 10.30 Wita, Jum’at (2/8) pagi, lantaran diduga dukun santet.
Meskipun dalam bulan Ramadhan, amarah warga setempat tidak mampu memaknai dengan hal positif atau bertahan diri.
Informasi yang dihimpun MNnews di lapangan menyebutkan, aksi “main hakim” oleh sekelompok warga tersebut diduga dipicu setelah meninggalnya Nurita (28), di desa setempat. Kelompok massa yang terprovokasi menduga penyebab meninggalnya wanita itu lantaran ulah korban (H Pasa,red) yang mengirim santet, sehingga aksi menyerang dan pengrusakan rumah korban tidak bisa dibendung. Selain itu, massa kemudian membacok dan menyeret korban hingga ke lapangan sepakbola desa setempat, atau sekitar 200 meter dari rumah korban.
Sementara menurut informasi lain—tiga hari sebelumnya, Nurita asal warga lain yang meninggal sebelum insiden tersebut diobati seorang dukun dari luar desa setempat. Saat itu, dukun menyebutkan jika warga tersebut menderita sakit karena diguna-guna oleh korban. Sebelum meninggal, wanita 28 tahun itu berteriak menyebut-nyebut nama korban (H Pasa,red), sehingga memancing kuat kecurigaan dan kemarahan sekelompok massa hingga menyerang rumah H Pasa Rinto.
Lanjutkan membaca Aksi Massa Bakar Seorang Warga dalam Bulan Ramadhan

Iklan